Ngimpi mBandungan

sopo pilihanmu?

Tulisan kanggo sing tlaten moco lan sakdermo opini. Ora pingin menghasut utawa piye2. Kebebasan berpendapat rak yo oleh to. Tur aku rarep ngajak debat lagi suwung ae. Mbok menawa ae tulisan iki migunani. Yen Ora yowes spam ae.

Kayane kuthoku wes mulai panas, gesek ngiwo nengen aku bingung milih sing endi. Aku tak gawe coret-coretan dinggo guyonan ben suhune rodo adem. Gek-gek malah samsoyo panas ha ha. Jujur, aku anyel poll karo kahanan iki. Wes cukup sabar meneng nunggu gebrakan kreatif putra daerah tapi kok yo mak thung jleb.


Alkisah kangmas prabu Drestarasta putra resi Abyasa si penguasa kerajaan astina dan dewi Ambika yang berani-beraninya megangkat diri menjadi raja di Astinapura weleh weleh weleh raja kok buta yo..to…lagian kangmas Drestarasta jan jan e cuman nggenteni paklik Pandu yang mangkat gasik dan kangmas prabu Drestarasta ini berjanji bakal mengembalikan tahtanya pada poro Pendowo putra-putranya paklik Pandu setelah mereka dewasa lha tapi kekuasaan sudah ditangan yo jelas eman-eman yen kudu dilepaskan begitu saja.

Singkat cerita, kangmas Drestarasta #ora_lilo yen kabeh fasilitas yang selama ini sudah dinikmati hilang begitu saja. Lha yo jelas to ibarat setiap hari biasa makan rica-rica rusa yang dihidangkan ala carte oleh gadis gadis yang suara tawa nya riang dan renyah di telinga, eee … lha kalo turun tahta iso iso mung mangan ramban godong kates tidak ada lagi suara tawa riang dan renyah gadis-gadis belia ono ne mung ngrungokke mbok wedok nggresulo, akirnya munculah sifat keserakahan mengapa tidak melakukan rekayasa agar orang dekatnya sendiri yang mendapatkan tahta dan menjadi raja? bukankah semua bisa diatur?

Jika dikaitkan dengan jaman sekarang figur kangmas Drestarasta ini mirip dengan figur para pejabat yang tidak mau menyerahkan kekuasaan sesuai aturan main. Dia merekayasa agar orang terdekatnya bisa menggantikan jabatannya.

Opo rep koyo rezim ‘penak zamanku’ mbiyen yo? Sssttt …. nak omong ati-ati, dicidhuk ngko.

Malah saiki rak yo podho wae to, rojo-rojo kecil berusaha bertahan mempertahankan kekuasaan ora peduli track record kerjaane koyo kepiye seng penting “survive”. Mbuh tujuane opo pikiro dhewe-dhewe. Ngene iki kah sing diarani oligarki? Aku salah yake. Maklum sekolah wae ra lulus aku. Ojo digugu.


Saiki yen tak trawang kutho ku iki potensial bingits lho. Sektor industri pabrik sak bajeg, pariwisata ngerti dhewe akeh tempat viral, kebudayaan duweni maneko warno kesenian. Candi dll. pertanian sawangen ijo royo-royo loh jinawe, bahkan duwe kota kembang, nanging kok kayane nggor ngono-ngono ae.

Sorry, mergo aku wong event, yo tolok ukure event. Tak tunggu ora ono acara2 sing nekakkake masyarakat luar. Terutama asing. (Sakdurunge korona lho). Padahal potensial nekakke wisman ra kalah karo dewata.

Yen kutoku iso dadi destinasi favorit otomatis ndhongkrak perekonomian. Yen kui iso urip lan saling kerjasama ora mokal bakal ningkatke PAD. Rakyat sejahtera. Iso nggo mbangun infrastruktur sing kurang, infrastruktur ki ora mbur dalan lho. Saiki erane wes bedo adoh karo mbiyen. Wifi, cctv, aplikasi, it, dll kabeh sing berbasis web. Adoh mikir e yen njelaske ora cukup wektu ne nok kene. Gek-gek malah ora gaduk kuping. Rarep tak bocori ideku, ngko ndak digawe proyek terus gawe rayahan. Di dheneki kae nggonku kae nggonmu. Hmm …


Jaman saiki #butuh_kaum_milleniel sing visioner, kreatif, inovatif, ulet, gasss, trabas, semangat pantang kendor. Yen ora ngono wah semakin ketinggalan, rakyat kelaparan raono pegawean. Jajal yen sak daerah iki kabeh diuripke jan urip tenan seko kabeh sektor kuwi, mesti bakal rakyat seneng loss doll ra rewel. Ra rewel mergono rung paham. Saiki kerjo rekoso esuk awan bengi tapi mlayune duit nok liya daerah. Nggo bayar kuliah nokndi? Blanja online mlayu ndi? Mall ngendi? Sepira sing mlebu awake dhewe? Iki yake lho nggur guneman.

Saiki kabeh mau gumantung nok pemimpine. Pemimpine sing rep mbok coblos sesuk. #Lha_sopo_pilihane? Wah mbok pikir dhewe ae. Aku tak ngguyu wae dewe nok studio kene. Tak rekam nggo kenang2an anak putu.


BTW Lur, … aku wingi jalan-jalan tekan mBandungan kono apik, gemerlap lampu yen tak tonton mirip koyo nang legian Bali lho. Kabeh serba logo biir. Daripada terselubung tapi yo sakjanne ketok nyolok mbok yo dikembangke sisan ora setegah-setengah ngono kuwi, riskan pungli.

Yen aku mergo koyo ngono kui ora iso dibrantas yo dimanajemen sing apik sisan. Sentralisasi seluruh kegiatan karoke dugem dan sejenisnya dipusatke no kono tapi diatur piye carane. Bilyard lan kasino dibangun sing elegan. Mbok menawa koyo Genting malaysia utawa Universal singapore kono. Malah iso dadi wisata anyar to?

Aku wes ra sabar pingin ono perubahan. Gebrakan yang hebat neng kutha ku. Yo orak? Yen dilarang yo babat sisan resiki. Yen raiso yo di up ke sisan. Ojo setengah2, sing tegas. Iki lagi perkara siji. Iseh akeh sing kudu ditonton saka njobo kerdus.

Yen wes mlaku, banjur gawe pusat kesenian sing nampilke seniman2 secara rutin. Dikelola sing apik mesti payu kok. Asal ditunjang kabeh sektor. Sorry merga aku wong seni juga lho, dadi ben kecipratan sithik.

Gegayuh iki sebates impen. Nunggu pirang tahun maneh.

Ya wes turu maneh. Tangi , madang, ngising main game turu maneh mengko rak yo ono titisan prabu sing bakal njogo lan dadi yayi seng agawe daerah ku iki dadi koyo impen-impen ku iki.

buntungsuwung

Kuthoku, Ungaran ing Saiki

Sugeng rawuh ing ungaran,
Kutho ku,
Omah e awake dewe,

Ungaran saiki sepi
Toko lan kantor tutup
Pasar, panggonan wisata, restoran, ora ana sing tuku

Awak e dewe ora iso dolan bareng
Ora popo
Adoh2an dhisik
Sing penting kabeh sehat, bagas waras

Yen pagebluk iki wis lewat
ketemu maneh neng pasar senggol,
ben minggu,
kowe mbonceng aku
Dewe jajan pecel karo ngombe dawet
Neng asjo ungaran

Misa Ekaristi Virtualku

“… siapkan kuota yang cukup dan ketersediaan jaringan internet …”.

Demikian kudengar melalui youtube yang selalu kumode ‘on’ kan hingga mengusik sanubari untuk melanjutkannya. Kulihat imam berjubah putih dengan stola berwarna ungu membacakan aturan mengikuti misa online. Kuikuti dengan serius dari studio musik tempat bercengkaramaku 24 jam. Kutanggalkan sejenak aktifitasku dan sedikitpun aku tanpa nyambi kegiatan apapun selain hanya memandangi tabernakel di belakang altar itu. Ini seperti meja hijau penghakimanku, pikirku.

Ku maksimalkan layar LED 4 kotak menjadi screen persis didepanku dengan audio surround seolah benar-benar aku berada di depan altar. Benar-benar kumencoba masuk mengikuti prosesinya. Napas tersengal melihat apa itu? Pernah mengenalinya, dan seakan misteri menjadi tak ingin ku sedikitpun melewatkannya. Rasa penasaranku berkecamuk dan kupadamkan lampu agar lebih cinematik. Ohh … , lebih hikmat, khusuk dan sepertinya ada algojo mengawasiku dari belakang sana siap dengan cambuk dan pedangnya.

Sepertinya sulit merasuk kedalam batin ini, mengingat kegersangan jiwa yang sedikitpun tak pernah kupupuk. Logika selalu mendahului hatiku bahkan ingin menguasai sepenuhnya. Untung niat ini lebih kuat, sehingga mampu meredam daya nalar itu. Karena jiwaku haus , kering dahaga, laksana rusa mendamba seteguk air. Air yang kini habis untuk cuci tangan. Semua manusia beramai-ramai cuci tangan karena takut ajal.

Lantunan nada indah yang sudah pernah melekat itu mengggugah birahiku untuk semakin menyimak. Bersahutan antara pastur denganku, walau kadang kumelodikan dalam batin. Menjadi satu dan lentur, pori-pori jiwa mulai terbuka menerima urapan sabda. Bagai air segar menumbuhkan humus yang telah lama lapuk tertimbun kerasnya kepala. Semakin dalam dan tak sadar aku dimana sejatinya tubuh ini. Yah, ternyata aku bersamaNya. Aku tahu setelah sadar pipiku basah karena tetesan air mata. Air mata yang sekian tahun membeku. Mengapa mencair dengan sendirinya. Terpaksa karena ternyata akupun takut ajal menjemputku.

Ahhh … Kulihat ternyata mereka bukan algojo, bukankah mereka malaikat Tuhan yang sangat ramah murah senyum? Oh damainya hati ini. Aku merasa ada urapan yang entah bagaimana rasa ini pernah ada. Tolong jangan segera sirna kesempatan ini. Aku sendiri, bersama malam penuh bintang kulihat diluar sana. Kutengok dari jendela seperti kota mati tak ada pergerakan, kecuali di layarku. Aku benar sendiri dan hanya bersamaNya.

Aku kini tak malu karena aku disini sendiri, lepas dari cibiran mereka yang sekian lama terus menghantuiku. Kecamuk memprovokasiku untuk mendendam.

Komuni Batin

Saat komuni batin, kusenandungkan lagu ini yang sudah lama kuidamkan “kulo adreng, badhe nampi, Saliro Tuwin Rah Dalem, manah ngantu-antu Gusti, kang paring kabegjan jati, Enggal Rawuho Gusti” yang sangat kuhafal diluar kepala.

“Tuhan datanglah secara rohani ke dalam hatiku” bisikku membayangkan sakramen itu.

Yah, aku mulai memanjatkan terus, puji dan syukur, tentang semua dan semua yang lama kupendam. Panjang dan lama sekali hingga setengah tidurku melayang hampir gelimpang. Semoga Tuhan menerima doaku, mengingat aku masih tak yakin dengan tanda salib yang aku buat tadi. Sepertinya salah dan terbalik, tak ada yang melihat dan menegurku karena kusendiri. Berapa tahun tanda itu tak kujejakkan. Ah entahlah yang terpenting rinduku terobati dan doa kumadahkan.

Aku tahu misa streaming ini tak bisa menggantikan sakramen ekaristi. Tapi akankah berlanjut ‘komuni batin’ ini? Dunia memang misteri. Kali ini aku mengambil kesempatan menghadirkan tubuh Tuhan dalam batinku.

Kali ini aku mengambil kesempatan menghadirkan tubuh Tuhan dalam batinku.

Sandal Jepit Sangklir

Tak seperti bisasanya, aku benci komuni yang dulu itu. Karena yang terjadi adalah saya hanya duduk menyesali diri saat mereka komuni. Aku hanya sandal jepit, itupun sangklir lusuh dan pernah bedat (putus). Tak layak ditempatkan didepan, cukup ditaruh dibelakang, walau sejatinya selalu dipakai.

Aku hanya sandal jepit, itupun sangklir lusuh dan pernah bedat (putus).

Kala itu, tiba penerimaan sakramen, aku terpaksa duduk berdiam diri mendengar ‘auto pagging” dari orang yang benar-benar suci menggemakan himbauan : “Yang diperkenankan menerima Komuni adalah mereka yang sudah dibaptis atau yang sudah diterima secara resmi di dalamnya, sudah menerima Komuni Pertama, dan tidak mempunyai halangan

Kumenyesali atas dosa besar yang pernah kulakukan dan hanya berdiam diri tanpa beranjak sedikitpun. Kusadar akan sandal jepit sangklir yang kukenakan. Beberapa orang disebelahku sudah mulai bangkit berdiri dan menyapaku, “permisi mas, apa nggak komuni? …” katanya sambil melangkah kesulitan didepanku, gang yang sangat sempit.

Aku hanya menggelengkan kepala. ” …. ” Entah karena keluguan atau kejujuranku. Aku merasa tidak beres dengan diriku. Lebayyy … iya terserah eloe …

Sementara semua berbaris antri maju, hanya kami yang tersisa beberapa gelintir saja. Adalah penghakiman yang kejam, karena mereka semua hanya melirik dan ‘mbatin’, dosa apa yang diperbuat? Mereka tak tahu apa yang sesungguhnya terjadi, dan aku sangat ingin mengklarifikasi tapi tak kuasa. Maaf, kok tiba-tiba malah teringat lagu ‘Tatu” karya Didi Kempot : “Opo aku salah, yen aku kondho opo anane…”

Kuterima saja, kemudian mereka kembali ketempat duduk dan lagi-lagi ada pertanyaan “permisi mas, apa nggak komuni? …” katanya sambil melangkah yang kedua dan tak perlu kujawab.

Dari kejauhan, kulihat ada ‘begal’ yang pun ikut dalam barisan komuni itu. Mengapa ia sudah boleh menerima? Mungkin sudah ada penebusan dan pengakuan atas dosanya. Atau jangan-jangan ada orang dalam yang berhasil menggeretnya? Ah, biarkan itu urusan mereka. Aku masih bersikukuh dengan kekurangpantasanku.

Misa Online Berlanjutkah?

Semoga misa virtual secara online ini masih berlanjut tak berhenti hingga karena korona menghampiri. Kami adalah sang pendosa, namun berusaha tetep setia. Kami perlu di sapa dan sadar akan keselamatan dunia akherat. Menunggu jawaban sambil membenai sandal jepitku, yang sangklir kucat ulang agar terluhat sama kanan dan kiri. Yang bedat atau putus kusambung lagi menggunkan kawat yang dilelehkan agar seolah utuh.

Walau sakit rasanya jika kupakai, tidak melulu sarana baru untuk hidup baru, biarkan sakit itu merongrong jiwaku. Aku yakin Gusti akan menggandakan anti body yang ada dalam diri hingga sakit itu menjadi tidak terasa karena buah penebusan.

Berkah Dalem.

Janur Alum

Saya bikin lagu jawa berjudul “Janur Alum” yang artinya janur, merupakan daun kelapa yang masih muda berwarna kuning. Janur sering dipakai maayarakat untuk dekorasi atau penanda ada hajatan. Biasanya dipasang di tempat-tempat strategis sebagai penanda punya gawe (ada acara). Tak hanya jawa, bahkan di bali, pun hingga kini masih sangat subur pemanfaatan janur itu. Mungkin boleh dibilang umbul-umbul atau bahasa kininya rountag, T banner dll. Janur lebih sakral daripada mmt itu.

ilustrasi gambar dari google by louis devianart.com

Sedangkan ‘alum’ berarti layu atau tak segar. Janur Alum yang kumaksud dalam lagu ini adalah dengan muka yang layu karena memikirkan sesuatu.

Lagu Janur Alum berkisah tentang percintaan gadis dan jejaka yang sedang dilanda asmara ‘lagi sayang-sayange’. Namun tiba-tiba kandas karena ternyata sang kakak yang paling dicintai juga mencinta orang yang sama, yaitu pacarnya tersebut

Dilema, pilih meninggalkan pacarnya atau melupakan kebaikan kakaknya? Sang kakak sangat baik dan sering menolongnya disaat apapun berani berkorban untuk adiknya. Itu yang yang tak bisa dilupakan.

Dengan berat hati dia pilih meninggalkan pacar yang disayanginya demi kebaikan sang kakak. Dia tahu kekurangan kakaknya, sulit bergaul dan lambat untuk berpikir sehingga menjuhkan dari semua gadis. Orang tuanya pun mendesak agar segera mencari jodoh karena sudah berumur. Bahkan menyarankan adiknya melepas demi sang kakak. Adiknya selalu berkeluh kesah kepada gadis tersebut tentang kebaikan kakak termasuk kondisi kakak yang sebenarnya.

Mengapa gadis itu mau dipinang oleh sang kakak? Memang cinta, iba, atau justru demi pacarnya itu? Simak saja lagunya. Menurut anda bagaimana?

Yang jelas berakhir ke pelaminan dan langgeng.

JANUR ALUM
Cipt. Didiek Buntung
Bola bali mbok gawe loro
Nanging aku tetep tresno
Dino iki kok kuciwo
Medot ati sak rempelo
 
 
Kowe pilih kangmasku dhewe
Jare mbiyen  bagus adhine
Kadang tresno nutup moto
Nadyan  tetep kudu nompo
 
 
 
Reff.
Mbiyen mulo, aku kok ora ngiro
Saikine, aku kudu narimo
Mengko sore bakal nyeksekke kowe
Siramanmu ro kangmasku dhewe
 
 
Medot kowe pas  lagi sayang-sayange
Ati iki  jane sopo sing gawe
Janur kuwi wus ra kuning warnane
Alum ora seger koyo kowe

Dengar lagunya di https://www.youtube.com/channel/UC6OFcLdkhfiX51dFz5geyFQ/featured?view_as=subscriber

Jembatan Mungil

jembatan_mungil

Beberapa hari terakhir kau mengabadikan potret berbagai jembatan dan mengulasnya secara apik. Bahkan puluhan jembatan besar sengaja kau datangi dan berpose gagah diatas jembatan itu. Hal yang tak mudah dan butuh niat untuk semua itu.

Menyesal aku meluputkan tak ikut ngelike ataupun komen unggahanmu. Lewat dari lepas pandangku dan aku pun tak tahu kalau kamu bahkan sedang sakit. Bukannya sok kenal tapi memang teman masa kecilku yang kini lebih akrab sebagai sesama facebookers.

Kutemukan penggalan syairmu itu justru pada sebuah gambar unggahan jembatan mungil yang kau komentari seperti ini : “Aku terpana pada jembatan kecil itu, mengingatkanku pada suatu tempat nun jauh di sana seperti di dongeng dongeng. Serasa betah sekali pantat ini berlama lama bersamamu bersandar di jembatan kecil itu bercerita tentang telaga itu, hemmm … teduh segar” aku mulai paham apa maksud untaianmu.

Ternyata kau sengaja mencari jembatan itu untuk pergi tak kembali. Selamat berteduh segar di alam nun jauh itu dan itu bukan dongeng sobat. Kau telah sampai dan menang. Jangan lupa tunjukkan kepada kami jembatan pintu surgamu itu. Jembatan kecil yang kau pilih adalah kesederhanaanmu.

Selamat jalan sobat, perpisahan ini adalah awal aku akan memaknai coretan yang ternyata sangat dalam.

Terima kasih sudah mewarnai hidupku, walau sebatas di dunia maya.

RIP saudaraku Lucio Antonio.
Foto kucomot dari unggahan Alm.

Hari ku berlabuh di Pasar Hewan Pon Ambarawa

Hari ini aku menepi sejenak keluar dari kotaku ungaran. Yah, telingaku lagi tak ingin berdamai dengan deru mesin-mesin CB para bikers yang sedang melangsungkan pesta jambore itu. Raga ini ingin mengasingkan diri ke pinggiran menuju selatan, alamak justru kudapati jantung kota yang sesungguhnya. Berapa lama tak dengar kabar kota ini, kini melesat jauh. Menuju pabrik susu yogurt Cimory, sudah dihadang kemacetan di depan RS Ken Saras. Disini aroma glamor pun mulai sedikit tercium. Beberapa perempuan dengan rok mini dan wajah polesan menyorotkan matanya. Ramah dan tersenyum kepada kami hidung belang. Oh, … Ternyata, perempuan diperdaya. Iya diperdaya karena kebutuhan ekonomi.

Kutengok area tak nyaman itu di tepi kiri jalan. “Sabar ya, jangan bubar dulu. Tunggu aku jadi penguasa, akan ku lokalisir dalam satu area di sana jadi satu dengan kasino” pikiranku keluar batas.

Terus berjalan menyusuri kemacetan, lalu lalang segelintir buruh pabrik yang lembur keluar masuk jalanan. Puluhan industri di sekitar sini, namun sepi tak seperti biasanya karena hari libur. Ada brand perusahaan air minum bertaraf internasional, Coca-Cola yang masih gagah.

Sayang, maju sedikit kelabu menghantui. Kuingat deru mesin flexo cetak kardus itu menggilas jemariku pada 5 april 1997. Sengaja tak kutengok, namun tak bisa juga kutancapkan gas, karena lalu lintas padat merayap. Awan pun tiba-tiba menghitam menambah kelamku. Hingga kini tak sirna sakit mengganjal tangan kiriku yang buntung. Terlebih cuaca dingin seperti ini. Terus kami melaju keatas.

Nun jauh disebelah kanan sana tercium aroma tanah kelahiranku. Kepada sahabat kupamerkan : “Mau tahu nggak, itu lereng bukit yang hijau segar itu? 40an tahun yang lalu kuturun ke bumi” ucapku sombong. Hati pun mulai riang dan gembira melupakan kebisingan tadi. Bukit berbentuk seperti gajah berdiri dengan ekornya yang menghijau.

Andai kata di lereng itu terpampang sebuah tulisan besar “Kendalisodowood” akan megah tak ubahnya holywood. Di lereng itu ada 2 wisata rohani yaitu Pertapaan Kejawen serta tempat doa samadi bukit kendalisodo (TDSBK). Aktifitas doa pun mulai bergeliat disana.

Astaga, mulai berkunang-kunang mata ini, ternyata sedari pagi belum sarapan dan kuhentikan sejenak di warung merakmati depan pt Apac Inti. Disini ada gudeg merakmati yang beda dengan gudeg lainnya. Gudegnya hanya secuil, lainya daun singkong sambel krecek dan kuah (areh) santan ayam yang mencitarasai. Tak perlu kenyang, masih banyak kuliner di ujung sana.

Melanjutkan perjalanan dengan sedikit menanjak. Di sebelah kanan kulihat wisata agro yang telah berpuluh tahun berdiri. Jangan kaget kalau melihat pohon-pohon hingga begitu besar. Anda pun bisa memetik buah sendiri. Berbagai macam pohon, bibit, maupun buah tersedia disana dan buah pun bisa langsung dipetik. Kesanalah, aku tak perlu mampir ketempat itu karena dari kecil aku sudah kenyang buah ditempat itu. Ha ha ha… itu dia Hortimart. Ada shuttle yang siap menghantarmu keliling hingga ujung tandon air raksasa (embung). Kalau anda vegie, makan saja di resto sini. Harga bibit ditempat ini tergolong mahal, tapi kwalitas sangat terjamin.

Eh, bersanding persis disampingnya ada wisata baru namanya Dusun Semilir. Terbaru diantara yang ada disekitar itu. Paling gress dan viral. Kekinian banget dan intagramabel. Sudut-sudut spot memang dirancang secara matang. Konsep alam dengan memanfaatkan kayu dan bambu. Siapa sangka hanya biahan bambu bisa menghasilkan eksotika yang luar biasa? Menurutku sih ini mengusung konsep negeri sebelah (sory kalo salah). Kalau disono ada Singapore Bay Garden, nah indonesia punya Dusun Semilir ini yang mengusung stupa Candi Borobudur sebagai ikonnya. Outdoor -dengan konsep taman yang diunggulkan- sangat mengadopsi garden by the bay singapore. Kemudian konsep indor, lapak dan tenan-tenan yang dibuat ala street food, terus foodcourt, sepertinya dari negeri sebelah juga. Gila, menyuguhkan konsep kekinian diusung ke daerah yang notabenenya masih ndeso dan ternyata laris manis. Mampu menyedot wisatawan kesini. Walau sejujurnya saya eman-eman. Kenapa? Dulu tempat ini rimbun oleh pepohonan besar cengkih, durian dll, tapi ditebangi. Walau beberapa masih ada dan berdiri menjulang.

Lurus kekiri sana, setelah percetakan Gramedia group 500 meter ada pintu exit tol bawen. Strategis bukan? Kemudian 2 km lagi ada taman bermain terbesar di jawa tengah, yaitu Saloka Theme Park. Tempatnya luas, wahananya pun banyak tapi juga harus merogoh kocek. Tak perlu ke Universal Studio sana, disini pun sudah cukup mantap. Jika longgar dan cukup waktu, bisa seharian habiskan waktu disini. Saloka berbatasan langsung dengan Rawa Pening. Oiya ada kuliner muantap di dekat sini. Ayam goreng bu Toha Tuntang yang tak diragukan lagi nikmatnya.

Sorry, lagi-lagi saya sedang nggak ingin kesana. Saya ambil kekanan arah jogja. 500 meter dari terminal tergiur ingin ke kiri menuju Eling Bening, menuntaskan spot foto eksotisme rawa pening dengan pegunungan telomoyo. Karena beberapa kali terhalang cuaca yang nggak mendukung. Yakinlah, berada disini bener- benar takjub dengan lukisan alamnya yang indah. Panorama yang luar biasa. Semilir angin berasa di puncak teratas menambah romantis.

Masih banyak pilihan jika lurus kesana, ada museum kereta api, bukit cinta rawa pening, sepakung gumuk reco, Gua Maria Kerep Ambarawa dll. Jika ingin berlanjut silakan naik ke arah bandungan, ada candi gedong songo, sidomukti, taman bunga celosia dsb nggak bisa sebut satu persatu. Sebut saja di komentar dibawah sini.

He he, maaf kalau endingnya agak menjengkelkan. Aku pilih kesini saja ke Pasar Hewan Pon Ambarawa. Aku sedang ingin sekali ketempat ini.

Bau menyengat tercium sejak pintu masuk. Apa lagi kalau bukan kotoran si sapi sapi. Ratusan ekor sapi datang dan pergi. Terjadi transaksi yang luar biasa disini. Dari umur 3 bulan hingga tahunan pun ada. Sialan, mukaku kena kotoran sapi. Mereka mengibaskan ekornya hingga menyemprot ke wajahku. Tisu basah mana?

Berlanjut ke belakang ada kambing, tapi nggak sebanyak sapi. Terus kulihat kelinci, unggas, dll. Hampir semua satwa diperjualbelikan disini.

Aku pun bawa pulang 4 ekor angsa, 2 ekor enthog, 2 ekor bebek dan 2 ekor ayam. Entah tiba-tiba ingin membelinya. Berjumpa dengan hal-hal yang baru, proses tawar menawar yang tradisional dan seperti punya saudara baru dengan pembeli. “Monggo-monggo mas murah mawon” sapa pasangan yang sudah renta itu. Iya, rata-rata penjual sudah tua. Mungkin yang muda gengsi untuk jualan seperti ini. Datang aja gengsi mungkin.

Datang lagi pikiranku melayang. Disaat mati surinya jual beli face to face di pasar, ini diantaranya yang masih bisa bertahan bahkan lebih ramai. Terbukti area lebih luas dan penuh sesak berjejalan. Apa mereka nggak mengenal dunia online yang lebih praktis. Gojek, grab, tokopedia, bukalapak, etc? Yuk buka toko online sapi.

Terus menyusuri pasar, keluar dari satwa. Bau kotoran sapi menghilang, kini justru bau keringat yang datang menusuk. Berdesak-desakan dengan pengunjung dan penjual. Rame menawarkan dagangannya. Tak hanya satwa, segala macam benda pun ada. Baru pun bekas. Kulihat kerumunan dengan menggunakan pengeras suara. Kudekati, sepertinya pak cemplon yang viral di yutub itu. Ternyata bukan, tapi metodenya pun sama. Menawarkan dagangan secara unik yang menghibur.

Kuberhenti lama disini melihat system jual beli itu. Metoda apa itu. Hiburan dapat, kebutuhan tercukupi, sah, dan kekeluargaan. “Lampu ajaib” kata penjualnya mengacungkan barang sambil melawak dan mencoba keampuhannya. Pun dibanting juga. Selanjutnya dia menawarkan kepada pemgunjung “100rb … 75rb … 50rb … 25rb … 10rb …” ludes langsung beliau membagikan kepada pengunjung. Tak takut pembelinya lari nggak bayar. Kembali mengambil barang lainya dan menawarkan lagi. Begitu seterusnya. Ada yang pake corong toa, ada yang bengak bengok, dan ada yang tanps suara, yah pawang rupanya. Benar-benar konvensional.

Sayang kakiku mulai tak kuat menyangga berat badanku dan kududuk sebentar di sebuah kios. Minum es teh dan pesan mie ayam sebelum akhirnya kembali ke ungaran. Di jalan kuberpapasan dengan honda-honda CB itu. Berarti hajat mereka pun sudah selesai. Selamat ya para para bikers CB.

Hadroh Gloria

Hadroh_Gloria

Biasanya facebook mengingatkanku akan kenangan2 beberapa tahun lalu. Tapi kali ini ia tak menjangkau masa silam itu, untung masih segar ingatanku tentang semua kenangan indah natal yang sudah dua puluh tahun terkubur. Terlebih setiap masa adven mulai beringsut menuju natal, bak jamur mulai tumbuh, bunga desember (Scadoxus multiflorus) pun mulai merekah keluar dari umbinya, demikian pula kenangan itu.

Masa seperti ini biasanya sudah sibuk dengan konsep dekorasi natal, pernak pernik natal, pentas natal, latihan koor, drama natal dan berasa sok paling sibuk di dunia. Eh, gua pernah menjadi aktor Yusuf dalam drama natal lho. (Pamer, … siapa yang nanya). Pernah juga bikin acara “tembang-tembang natal” dengan jualan tiket berkonsep ala tembang kenangan indosiar. Tiket ludes dan hasilnya disumbangkan. Umurku saat itu 17 tahunan sudah menggawangi acara itu, bisa jadi embrio terbentuknya EO ku.

Kini, Natal bagiku cukup hanya mengingat saja, adalah lagu ‘ing ratri’ (malam kudus) waktu itu yang lebih bisa ‘ambyar’. Jemaat bermadah dalam keheningan kudus, suasana gelap selanjutnya cahaya lilin yang berjalan merayap, bukan flash layar handphone seperti sekarang. “Ing ratri, … ndalu adi, … wus nendro” demikian syairnya menyayat malam. Ambyar karena kuasa Tuhan.

Beda dengan ambyarnya syair didi kempot yang booming sekarang, ambyar karena sang mantan.

Saking semangatnya menyambut natal, pernah kami meminjam seperangkat alat musik rebana dari masjid untuk menggelorakan misa malam natal. Gloria kami arransir dengan interpretasi yang seadanya saat itu berirama qasidah. Namun sungguh tak kusangka justru sontak membuat meriah dan umat pun berdiri dalam sukacita bersemangat dan berseru : “Gloria … in ex celsis … deo …” Tak ada yang membisu, anak kecil hingga tetua semua menggemakan nyanyian itu dalam liturgi.

Kulihat beberapa sesepuh pemegang dogma gereja berdiri dalam keterkejutan. Antara ingin marah dan menghentikan, mereka melotot, tapi setelah melirik seputar kanan kiri dan ekspresi pastor yang terlihat enjoy, akhirnya ikut juga bersukacita dalam alunan hadroh tersebut. Bak ahli taurat yang kehilangan tongkat, mereka blingsatan tak karuan. Sementara dentuman rodad dan terbangan terus menggaung, teriring lengkingan lonceng hingga usai bait akhir. Gemerlap lampu natal yang bersahutan warna warni ikut menambah suasana.

Setelahnya umat berangkulan, bersalaman usai misa itu. “Sugeng natal, … sugeng natal … (selamat natal)” semua bersalaman membuat kemacetan di depan pintu gereja hingga jalan raya. Pamali jika melewatkan waktu untuk berjabatan tangan.

Tak ada pengamanan yang serius, tak ada posko natal, tak ada satgas karena semua berjalan humanis dan kekeluargaan. Sampai rumah pun kami saling bersilaturahmi baik antar pemeluk ataupun dengan pemeluk lain. Tradisi selamatan yang dihadiri pemeluk lain pun selalu dijalankan dalam balutan toleransi, bahasa kininya.

Kedangkalan makna Natalku saat itu, yang ku tahu setelah mengikuti prosesi itu semua, gegap gempita malam natal, baju baru, sepatu pun baru, yang berakhir capek, #Tuhan_pasti_menyelamatkanku, itu saja.

Sekarang menunggu bunga desember itu mekar penuh seperti bola merah, bersama Gloria itu didengungkan tapi jangan diiramakan koplo ya gaes. “Gloria … in ex celsis … deo …” Lihat saja komposisi yang apik oleh David Foster dan Andrea Bocelli dalam lagu itu “Angels We Have Heard On High”

Madahkanlah Gloriamu,
Gloriaku tak selantang dahulu,
Karena pita semakin tergores,
Oleh tajam aibku, yang kian meruncing.

Hidup ini semakin keras, lembutkanlah.


ngotewe jakarta ungaran

buntungsuwung

PILIH MUNDUR ASN DEMI PASSION

https://www.suaramerdeka.com/smcetak/baca/178258/pilih-mundur-dari-asn-demi-passion

Berbeda dari kebanyakan orang yang kini berlomba-lomba ingin menjadi aparatur sipil negara, Didiek ‘’Buntung’’ Prasetya yang sudah menjadi ASN, justru mundur dari zona nyaman itu. Dia memilih menggeluti dunia hiburan, bidang yang menjadi passion-nya.

BELASAN tahun sudah Didiek Prasetya menjadi ASN. Sejak 1998, dia menjadi ASN di Bagian Sandi dan Telekomunikasi (Santel) Setda Pemkab Semarang. Meski sudah hidup di zona nyaman, Didiek merasa masih ada yang kurang.

Di sisi lain, Didiek yang dikenal sebagai pemain musik organ andalan itu sangat bergairah saat berbicara tentang bagaimana mengorganisasi sebuah event. Dia menemukan ‘’dunia’’-nya. Dorongan itu yang membuatnya memutuskan untuk mengundurkan diri dari ASN (tanpa mendapat uang pensiun) pada 2015.

Tertantang ingin menekuni bidang yang menjadi passionnya, yakni dunia entertainment dia pun mendirikan Potensindo Group Event Organizer (EO) dan menjabat sebagai direktur. Kesuksesan pun diraih pria yang akrab disebut Didiek ‘’Buntung’’ itu.

Namun kesuksesan yang diraih itu, tidak datang begitu saja. Kesuksesan itu juga tidak bisa dilepaskan dari sejarah panjang pengalaman yang diperoleh dari keluarganya. ‘’Yang saya ingat setiap petang para pemuda dan pemudi berdatangan ke rumah ayah saya di Glodokan Bawen. Mereka membentuk grup-grup kecil.

Ada paduan suara, gambus ataupun keroncong. Mereka berlatih di bawah kendali ayah saya. Telinga saya setiap kali disuguhi irama- irama itu,’’ kenang Didiek yang dalam tujuh tahun terakhir sukses meggelar berbagai event besar di sejumlah kota di Indonesia. Saat kelas 5 SD, dia telah dilibatkan sebagai organis gereja (tahun 1986).

Mulai saat itu, musik adalah segalanya yang mengisi ruang waktu Didiek. Setiap minggu, dia harus mengolah tujuh lagu baru untuk pujian. ‘’Saya lulusan STM Pembangunan Semarang (SMK 7), dan pada 1995 sempat kuliah di ISI Yogyakarta Jurusan Musik. Namun tak tamat.

Saya lalu bekerja di perusahaan kertas di Bawen. Pada 5 April 1997, saya kecelakaan kerja hingga merenggut keempat jari tangan kiri saya,’’ kata anak ketiga dari ‘’Pandawa Lima’’ itu. Semula, kecelakaan tersebut membuatnya turun semangat. Namun akhirnya, kejadian itu memotivasinya untuk berkreasi tinggi. Suami Lucia Arry itu pun mendirikan grup-grup musik.

Tampil di TVRI

Kelompok Didiek Musik dan Campursari Irama Manunggal mencapai puncak saat mengisi acara live TVRI Jateng pada 2005-an. Ini membuat namanya lebih melambung. ‘’Setiap hari pasti ada jadwal panggung juga,’’ ingatnya. Waktu terus bergulir. Pada 1998, Didiek mencoba melamar menjadi PNS. Dia pun diterima di Bagian Sandi dan Telekomunikasi Pemkab Semarang. Sebelumnya, Didiek pernah ikut pendidikan Juru Sandi di Jawa Tengah dan berpredikat lulusan terbaik sebagai sandiman.

‘’Ketika saya memutuskan keluar dari PNS pada 2015, keluarga saya tidak ada yang keberatan, dan biasa-biasa saja, karena keluarga memahami dunia saya sejak kecil,’’ tegasnya.

Di sela-sela menjadi pegawai negeri, Didiek masih banyak manggung. Lalu dia mendirikan Potensindo Event Organiser (EO) dengan akta pendirian 2007. Tahun 2012, Potensindo mulai menerima pekerjaan-pekerjaan tingkat nasional, seperti Jambore Penyuluh Kehutanan se-Indonesia di DIY, Soropadan Agro Expo di Temanggung.

Selanjutnya pada 2013 Gelar Seni Budaya Lampung, dan Gelar Seni Pesisir Tuban. Pada 2014 mendapat job Pameran Seni Rupa di Galeri Nasional. Pada 2015 menghelat Apresiasi Film Indonesia (AFI) di Yogyakarta. ‘’Tahun 2016 saya mengerjakan Festival Keraton Nusantara di Pangkalan Bun, Fabriek Fikr di Solo, Bamboo Bienale (Solo), dan LKS SMK Nasional di Malang,’’ ujarnya.

Pada 2017, dia dipercaya menggelar Festival Qasidah tingkat nasional di Padang. Lalu pada 2018, mengerjakan Debat Pilgub Jateng, Borobudur Art Festival, Parade Seni Jawa Tengah, Siberkreasi Netizen Fair, dan Festival Kopi Jawa Timur. Pada 2019, dia pun mendapat pekerjaan menggelar Festival Buah Jateng dan Apel Kebangsaan di Semarang.

‘’Dalam Apel Kebangsaan itu kami mendatangkan 130.000 orang. Mereka mendapat suvenir Merah Putih dan snack. Penonton disuguhi hiburan empat panggung yang tersebar di Simpang Lima dan jalan-jalan sekitarnya. Ada Nella Kharisma, SLANK, Letto, Armada, Virzha, dan lain-lain. ‘’Acara juga dihadiri KH Maimoen Zubair, Habib Luthfi, Gus Muwafiq, dan Gubernur Ganjar Pranowo, serta berbagai tokoh masyarakat.

Berkreasi Tanpa Batas

Didiek mengaku, tak mendapatkan teori khusus atau pendidikan tentang event organizer (EO). Sebab, semua yang dijalani saat ini berbekal pengalaman dan jam terbang yang tinggi. Hingga kini, dia bisa merekrut bahkan mensertifikasi hampir semua karyawan di bidang meeting, incentive, conference, and exhibition (MICE).

Bahkan, Potensindo juga mempunyai workshop khusus untuk produksi material event seluas 1.000 m2. ‘’Ada 20 karyawan Potensindo tersertifikasi MICE,’’ tandasnya. Sebagian karyawannya adalah anggota kelompok musik dan teman-teman di Kampung Glodokan Bawen.

Ruh event, menurut Didiek, ada di sumber daya manusia. Tidak semua orang mau kerja di bidang EO. Butuh tenaga dan pikiran yang ekstra maju untuk menangani suatu event. Karena itu, suatu acara biasa harus menjadi luar biasa tatkala disentuh ide-ide jahil EO,’’ tandas Didiek yang selalu tampil kalem itu.

Menurutnya, EO bertugas membantu klien mengatur acara agar berjalan lancar. Tapi, bagi Potensindo tidak hanya itu. Bagi dia, acara tidak hanya lancar tapi harus luar biasa outputnya. ‘’Apa pun yang terjadi, usahakan tidak akan membuat repot klien, karena kami tak sekadar business partner tapi juga melayani mereka.

Berapa pun minimal anggaran, kami tetap akan berkreasi tanpa batas, karena audiens tidak mau tahu itu,’’ paparnya. Potensindo terbiasa bekerja total dan profesional yang diatur dalam kontrak. Hal yang sering terjadi adalah pekerjaan yang tidak diatur dan tidak ada dalam kontrak tetapi harus dilaksanakan. ëíPadahal kami sudah tak ingin merepotkan klien.

Yang terjadi adalah kadang nombok, tergantung kebaikan hati userdi akhir pembayaran nanti,’’ ungkapnya. Bersama 20-an anggota tim yang berkantor di Ungaran, Didiek terbiasa hidup nomaden ke sana kemari untuk menghelat event di seluruh Indonesia. ‘’Monster apa kami ini, ratusan kali dibuat stres karena event, tapi selalu mencarinya lagi.

Di saat orang lain ingin selalu dalam zona nyaman, kami selalu menantang cari kerumitan baru. Event memang rumit dan kami menyukainya. Ibarat bermain teka teki balok rubik, sudah selesai game akhirnya dengan suatu warna yang indah, kini diputar lagi untuk warna selanjutnya,’’ papar Didiek. Dia selalu menargetkan, setiap event harus dipadati pengunjung.

Tak sukses jika tak membuat lumpuh suatu kota. Beberapa orang bertanya bagaimana mengatur massa sejumlah itu? ‘’Tak rumit karena pengalaman telah menempa kami menyelesaikan hal itu. Untuk hal ini kami bagi menjadi beberapa ring sesuai standar operating procedurekami.’’

Potensindo pun memiliki workshop sendiri khusus untuk pameran. Pihaknya juga ingin tampil unik. Karena itu, barang-barang, seperti partisi gate dan lain-lain diproduksi sendiri dan tidak ada di persewaan lain. Potensindo berkreasi sendiri dengan ide kreatif dan persetujuan klien.

‘’Kami punya lima desainer yang masingmasing mempunyai spesialisasi tersendiri, ada arsitektur, 2D, animasi, layout 3D, dan videografer. Bayangkan jika mereka berlomba2 menumpahkan idealismenya apa yg akan terjadi? Pastinya tim produksi dibuat repot,’’ tegasnya. (Rony Yuwono-41)

Apem dan akik

Apem, louhan, akik, dan gelombang cinta

Masih ingatkah dengan gelombang cinta yang sempat dipuji-puja dengan harga yang bombastis hingga ratusan juta rupiah setelah booming ikan louhan? Apa keistimewaanya?
Setelah itu diikuti batu akik yang harganya pun melejit juga. Apa khasiatnya?

Saya pun demikian nggumun dengan fenomena tersebut. Anggap saja itu peristiwa kebodohan pasar nasional yang pada akhirnya menjadikan barang2 tersebut anjlog nyaris tak berharga.

Terkait fenomena apem sekarang, penjual menawarkan harga 80 juta kepada si pembeli dan telah terjadi transaksi adalah sah (belum tentu kebenarannya). Nggak usah diributkan toh urusan mereka dan kita pun gak dirugikan, daripada terjadi peristiwa kebodohan nasional lagi. Bisa-bisa malah anjlog harga diri perempuan.

Kalau anda membully karena itu bukan harga yang wajar, berarti anda pernah membelinya. Berapa sih harga yang wajar untuk sebuah apem? Per jam? Seperti apa rasanya yang menurut panjenengan wajar? Hanya pembeli yang tahu.

Setahu saya harga tersebut adalah paling murah. Bahkan termungkinkan sudah diskon karena awal tahun.

Karena sesungguhnya harga kemolekan wanita itu pada dasarnya nggak pernah bisa terbeli.

Hanya bisa dimiliki oleh pasanganya.

Kecuali oleh pria hidung belang katanya, yang sedang ber #gelombang_cintanya, akibat tak bisa menahan nafsu #louhannya yang sudah terlanjur meng #akik melihat #apem.

buntungsuwung

Tempe busuk, Tabung gas, dan surat Tilang

Bingung mau sarapan apa pagi ini, kutemukan tempe busuk dan sisa nasi semalam. Ingin ku goreng dan disambal, tapi sial gasnya tiba2 habis.

Cari warung sebelah kosong, muter2 kesana kemari pun kosong. Ada kabar keterlambatan dari agen, khabarnya.

Akhirnya pun pulang dengan tangan hampa. Berhenti termenung di lampu merah menunggu dia menghijau. Berduyun2 motor dengan seragam sekolah. Ealah, tiba2 datang sosok berseragam sang ‘pengayom masyarakat’ mendekat sambil mengambil kunci sepeda motor anakku : “He, menepi!” katanya.

Beliau memeriksa surat2 dan kelengkapannya termasuk kondisi kelayakan spd motor. Dalam kearogansian berkata : “Mas tahu nggak kesalahanya apa?”, demikian anakku menirukannya ekspresif kepadaku.

“Tak tahu … Sim ada, stnk ada, motor sudah standar, jaket pake, helm pake, saya berhenti juga di lampu merah?” Jawab anakku kesal.

Dia membentak : “KESALAHANNYA, … KARENA ANDA TAK MENYALAKAN LAMPU UTAMA !!”

“Lah …. , saya tergesa2 cuma disuruh bapak cari gas untuk masak, kalau mau tilang lampu itu dibelakang sana ada puluhan motor tak menyalakan lampu” sahut anakku lagi.

“Itu aturan, kalau nggak mau tertib ya jalan kaki saja, ini saya kasih surat besok ikuti sidangnya” demikian ketusnya semakin arogan.

Oke, kami paham itu aturan bukan lelucon. Alangkah indahnya jika ditegur dulu dan diberitahu. Next, kedepan baru ditilang.

Termenung kuingat tempe busuk yg terlanjur ku kupas untuk sejenak menghibur diri. Dulu cukup dibakar diatas bara kayu, hingga singgat keluar menyembul dengan sendirinya. Semoga aturan2 itu tak bersinggat pula.

Terima kasih diingatkan utk keselamatan, sayang saja langsung ditilang. Tak kasihan kami yang tak jadi sarapan.

tertiblalulintas

buntungsuwung